Popular Posts

Tukar Link

Wednesday, 3 July 2013

Read Post | comments

Jadwal Siaran Langsung Sepakbola Tanggal 5 - 11 Mei 2013

Sunday, 5 May 2013



Minggu, 05 Mei 2013
01:00 WIB TransTV Real Madrid vs Real Valladolid
01:45 WIB TVRI Fiorentina vs Roma
17:30 WIB TVRI Udinese vs Sampdoria
19:30 WIB Global TV Liverpool vs Everton
20:00 WIB TVRI Juventus vs Palermo
22:00 WIB MNCTV Manchester United vs Chelsea
22:30 WIB Indosiar Hamburger SV vs Wolfsburg

Senin, 06 Mei 2013
01:45 WIB TVRI Napoli vs Internazionale
02:00 WIB TransTV Barcelona vs Real Betis

Rabu, 08 Mei 2013
01:45 WIB TVRI Roma vs Chievo
01:45 WIB Global TV Manchester City vs West Bromwich Albion

Kamis, 09 Mei 2013
01:45 WIB MNCTV Chelsea vs Tottenham Hotspur
01:45 WIB TVRI Internazionale vs Lazio
02:30 WIB TransTV Real Madrid vs Málaga

Sabtu, 11 Mei 2013
23:00 WIB TVRI Lazio vs Sampdoria
23:00 WIB TransTV Manchester City vs Wigan Athletic
Read Post | comments

Website IAIN Ar-Raniry Dibobol Hacker

Thursday, 2 May 2013



Atjeh Hacer | Website IAIN Ar-Raniry di hack oleh orang yang tidak bertanggungjawab. Ini jawaban pengelola web IAIN Ar-Raniry (Wahyu Wijaya) di group Forum Dosen IAIN.

1. Website kita diperingatkan oleh hacker untuk segera diperbaiki scuritynya. kelemahan scurity ini bukan saja bisa pada sistem namun juga bisa pada server yang digunakan.

2. Peringatan yang diberikan melalui postingan berita memang mungkin saja dilakukan karena tersebarnya password pengelola konten, belum tentu dilakukan oleh hacker karena hal ini cukup mengetahui password pengelola konten saja.

3. Otoritas super admin server memang belum pernah diserahkan kepada pihak puskom, jadi masalah yang sebenarnya tidak kami ketahui secara jelas, karena masih dikelola pihak ketiga.

4. Website kita memang membutuhkan upgrade agar mendukung server baru dengan scurity baru.

5. Kelemahan ini terjadi setelah pemindahan server oleh otoritas super admin tanpa sepengetahuan pihak puskom, pengelola resmi server lama dan server baru ini juga kami tidak mengetahuinya, jadi kami tidak bisa menghubungi langsung perusahaan untuk mencari informasi.

6. Pihak puskom selama ini hanya dapat mengelola konten dan Cpanel saja, dan dalam bulan ini kami sudah tidak dapat mengelola cpanel, kecuali hanya konten saja.

7. Otoritas puskom selama ini masih sebagai pengelola konten dan cpanel saja, sedangkan perkembangan keamanan server/upgrade keamanan belum dapat dilakukan karena masih ditangan pihak ketiga.

8. Demikian klarifikasi ini, dan Insyallah kami akan segera menindak lanjutinya. 

Linknya:
http://ar-raniry.ac.id/?content=news_detail&idb=462

Sumber: 
Read Post | comments

Jadwal Siaran Langsung Sepak Bola Tanggal 1 - 6 Mei 2013

Tuesday, 30 April 2013



Rabu, 01 Mei 2013
01:45 WIB SCTV Real Madrid vs Borussia Dortmund

Kamis, 02 Mei 2013
01:45 WIB SCTV Barcelona vs Bayern München

Sabtu, 04 Mei 2013
23:00 WIB TVRI Chievo vs Cagliari
23:30 WIB Indosiar Borussia Dortmund vs Bayern München

Minggu, 05 Mei 2013
01:45 WIB TVRI Fiorentina vs Roma
17:30 WIB TVRI Udinese vs Sampdoria
20:00 WIB TVRI Juventus vs Palermo
22:30 WIB Indosiar Hamburger SV vs Wolfsburg

Senin, 06 Mei 2013
01:45 WIB TVRI Napoli vs Internazionale

Read Post | comments

Pencatatan Akuntansi Mudharabah

Monday, 29 April 2013



Contoh Soal Pencatatan Akuntansi Mudharabah dengan Penyerahan Dana Investasi dalam Bentuk Kas

Bank Jayen Syariah (BJS) melakukan kerjasama bisnis dengan Ibu Yolanda, seorang pedagang buku di Pasar Buku Shoping Yogyakarta menggunakan akad mudharabah (BJS sebagai pemilik dana dan Yolanda sebagai pengelola dana). BJS memberikan modal kepada Yolanda sebesar Rp 10.000.000 sebagai modal usaha pada Tanggal 1 Januari 2009 dan berakhir 31 Pebruari 2009 dengan nisbah bagi hasil : Yolanda : BJS = 75%: 25%. Buat jurnal setelah penyerahan dana

a. Jurnal Pemilik Dana (BJS) à dalam Rupiah

Investasi Mudharabah                                10.000.000
            Kas                                                                             10.000.000

b. Jurnal Pengelola Dana (Ibu Yolanda, seorang Pedagang) à dalam Rupiah

Kas – Mudharabah                                      10.000.000
            Dana Syirkah temporer                                           10.000.000


Pada Tanggal 31 Januarii 2009, hasil usaha perdagangan buku Ibu yolanda adalah:
Pendapatan              : Rp 1.000.000
Biaya-biaya               : Rp    800.000

Jurnal sebelum bagi laba sesuai nisbah

a. Jurnal Pemilik Dana (BJS) à dalam Rupiah

Tidak ada

b. Jurnal Pengelola Dana (Ibu Yolanda, seorang Pedagang) à dalam Rupiah
Pendapatan yang didapat dari penjualan dicatat seperti biasa, menggunakan prinsif cash basis (karena untuk perhitungan bagi hasil)
Kas                        xxx
            Pendapatan              xxx

Diakhir bulan atau akhir periode ketika akan dilakukan perhitungan bagi hasil, maka akun pendapatan harus ditutup dengan melakukan jurnal:                                               
Pendapatan                                                              1.000.000
            Biaya                                                                                      800.000
            Pendapatan yang belum dibagikan                                 200.000

perhitungan bagi laba sesuai nisbah
Yolanda = 75% x (1.000.000-800.000) = 150.000
BJS        = 25% x (1.000.000-800.000) =   50.000

Jurnal untuk mencatat Pembayaran hasil perhitungan bagi hasil dari Yolanda kepada pemilik dana (BJS)

a. Jurnal Pemilik Dana (BJS) à dalam Rupiah

Kas                                                     50.000                                   
            Pendapatan Bagi hasil                   50.000

Jika pembayaran bagi hasil tidak dibagikan langsung kepada BJS, tetapi diakumulasikan pembayarannya diakhir tahun, maka jurnalnya:

Piutang Mudharabah                      50.000
            Pendapatan bagi hasil                   50.000

Diakhir tahun ketika uang pembayaran tersebut diterima oleh BJS

Kas                                                     50.000
            Piutang Mudharabah                      50.000


b. Jurnal Pengelola Dana (Ibu Yolanda, seorang Pedagang) à dalam Rupiah

Cost bagi hasil                                 50.000
            Kas-Mudharabah                             50.000

Jika pembayaran bagi hasil tidak dibagikan langsung kepada BJS, tetapi diakumulasikan pembayarannya diakhir tahun, maka jurnalnya:

Cost bagi hasil                                             50.000
            Utang Bagi Hasil mudharabah                 50.000

Diakhir tahun ketika uang pembayaran tersebut diterima oleh BJS, dengan kata lain, dibayarkan oleh Yolanda

Utang bagi hasil mudharabah                  50.000
            Kas Mudharabah                                         50.000


Jurnal untuk mencatat hasil perhitungan bagi hasil hak Pengelola dana (Ibu Yolanda)
a. Jurnal Pemilik Dana (BJS) à dalam Rupiah
Tidak ada

b. Jurnal Pengelola Dana (Ibu Yolanda, seorang Pedagang) à dalam Rupiah
Biaya bagi hasil                               150.000
            Kas Mudharabah                                         150.000

Jurnal untuk pembukuan pengelola dana untuk kepentingan sendi:
Kas                                                     150.000
            Pendapatan Bagi hasil                               150.000

Seperti pada No. 2 diatas. Buatlah ayar jurnal penutup untuk bagi hasi tersebut pada 31 Januari 2009.
a. Jurnal Pemilik Dana (BJS) à dalam Rupiah
Tidak ada

b. Jurnal Pengelola Dana (Ibu Yolanda, seorang Pedagang) à dalam Rupiah
Pendapatan yang belum dibagikan         200.000
            Cost Bagi Hasil                                                        200.000

Sajikan laporan keuangan neraca dari data diatas kecuali untuk rekening kas abaikan dulu. Dengan situasi bagi hasil langsung dibagikan diakhir bulan itu juga.
Neraca untuk pemilik dana
Aset
            Piutang Bagi Hasil Mudharabah                   0
Investasi Mudharabah                    10.000.000
Penyisihan Kerugian                      (                0)               10.000.000

Neraca untuk Pengelola Dana
Utang
Utang Bagi Hasil Mudharabah                       0

Dana SyirkahTemporer                  10.000.000
Penyisihan Kerugian                                       0                 10.000.000

Selama bulan Pebruari 2009, hasil pengelolaan dana adalah
Pendapatan              Rp    800.000
Biaya-biaya               Rp 1.000.000
Buatlah Jurnal untuk mencatat kerugian tersebut
a. Jurnal Pemilik Dana (BJS) à dalam Rupiah
Kerugian Mudharabah                                           200.000
            Penyisihan Kerugian Mudharabah                                 200.000

b. Jurnal Pengelola Dana (Ibu Yolanda, seorang Pedagang) à dalam Rupiah
Pendapatan                                          800.000
Penyisihan Kerugian mudharabah         200.000
            Biaya-biaya                                                               1.000.000

Buatlah laporan keuangan neraca untuk bulan Pebruari 2009
Neraca untuk pemilik dana
Aset
            Piutang Bagi Hasil Mudharabah                   0
Investasi Mudharabah                    10.000.000
Penyisihan Kerugian                      (    200.000)               9.800.000

Neraca untuk Pengelola Dana
Utang
Utang Bagi Hasil Mudharabah                       0

Dana SyirkahTemporer                  10.000.000
Penyisihan Kerugian                       (200.000)               9.800.000


Buatlah Jurnal Untuk menutup pengembalian Investasi mudharabah pada akhir akad.

a. Jurnal Pemilik Dana (BJS) à dalam Rupiah
Kas                                                                 9.800.000
Penyisihan kerugian mudharabah                      200.000
            Investasi mudharabah                                            10.000.000                           

b. Jurnal Pengelola Dana (Ibu Yolanda, seorang Pedagang) à dalam Rupiah
Dana Syirkah Temporer                 10.000.000
            Kas                                                             9.800.000
            Penyisihan kerugian                                     200.000

Read Post | comments

Abu Panton ( Tgk H Ibrahim Bardan ) Meninggal Dunia



( Mohon Di Share/ Bagikan Ke Sahabat Anda, Profil Singkat Beliau )

Tgk H Ibrahim Bardan yang lebih dikenal dengan sebutan Abu Panton, seorang ulama kharismatik di Provinsi Aceh. Ulama kelahiran Matang Jeulikat Kecamatan Seunuddon Kabupaten Aceh Utara pada 1945 Belum bisa mengecap dunia pendidikan umum berawal dari dibakarnya Sekolah Rakyat (SR) setempat, tempat di mana ia mengeynam pendidikan pertama pada 1953, oleh pihak yang berkonflik saat itu.

Akibatnya tidak ada lagi pendidikan di kecamatan Seunuddon, namun anak-anak usia sekolah di daerah itu beruntung dapat belajar mengaji dari janda-janda tua dan imam meunasah (mushalla) setempat.

“Saat itu saya tidak memiliki cita-cita karena kalau menjadi guru akan dibunuh sementara menjadi ulama juga dikejar-kejar,” katanya.

Ia mengaku hidup dalam keadaan trauma akibat konflik bersenjata, setiap kali diantar untuk belajar mengaji ke dayah-dayah (pesantren) di Aceh selalu merasakan konflik.
“Sekarang saya juga belum merasa damai meskipun kesepakatan (MoU) damai sudah ditandatangani. Hati saya masih berdebar-debar, khawatir kapan akan terjadi lagi konflik .


Ia sempat berkeinginan menuntut ilmu di Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ar Raniry pada 1963, Meskipun tidak mengeyam pendidikan formal, Abu Panton menjadi sosok berpengaruh yang berkiprah luas dengan kegiatan padat mulai dari memberi ceramah keagamaan dan diskusi ilmiah bahkan diundang menjadi peserta dan pembicara seminar baik di tingkat nasional maupun internasional. 

Walaupun Beliau belum pernah mengecap dunia pendidikan Umum, Abu Panton pernah menulis sebuah buku “Resolusi Konflik Dalam Islam”. Dari orasinya, tergambar Abu Panton sangat akrab dengan persoalan-persoalan konflik. Pengalaman masa kecilnya mengenai konflik tahun 1953 yang begitu segar diingatnya dan ditutur sebagaimana aslinya. Sehingga audien seperti melihat bagaimana pedihnya nasib anak bangsa ini ketika itu. Anak-anak generasi muda kehilangan harapan, para orangtua hidup dalam keadaan ketakutan.

Kepahitan peristiwa konflik hampir dirasakan oleh semua anak Aceh baik generasi tua maupun generasi muda. Sekarangpun sisa-sisa kepedihan itu masih dirasakan oleh sebagian masyarakat kita. Mungkin karena itu, masalah konflik ini telah menjadi perhatian para ulama, yang salah satu diantaranya adalah Abu Panton. Seperti harapannya pada penutupan bedah buku ini, hendaknya tidak ada lagi konflik di masa akan datang.

Pemikiran Abu Panton mengenai resolusi konflik, menurut saya, dapat digolongkan satu penemuan baru. Kendatipun sistimatika buku ini diawali Al-Shulh (perdamaian) tetapi sebenarnya ajaran atau pemikiran penting dari Abu panton adalah “lita‘arafu”. Hal ini belum banyak yang menjadi perhatian para ahli konflik sebelumnya.

Namun, Aceh Berduka, Ulama Aceh Teungku Ibrahim Bardan atau Abu Panton, meninggal dunia sekitar pukul 18.30 WIB di Rumah Sakit Herna, Medan, Sumatera Utara, Senin 29 April 2013.
Pemimpin Dayah Malikussaleh Panton Labu itu menderita penyakit hipertensi. Sebelum dirawat selama lima hari di Rumah Sakit Herna, Abu Panton sempat dirawat 15 hari di Rumah Sakit Materna, Medan.

"Saat ini dalam proses membawa pulang jenazah Abu Panton ke Panton Labu, Aceh Utara," ujar keponakan Abu Panton, Attaillah, Senin sore.

Rencananya, kata dia, pemakaman akan dilakukan di Dayah Malikussaleh, Selasa besok, 30 April 2013.

Sebelum dibawa ke Medan, Abu Panton juga dirawat di Rumah Sakit Bunga Melati, Lhokseumawe. Kondisinya sempat normal. Namun setelah itu ia kembali dilarikan ke Medan, lalu selanjutnya berobat ke Penang, Malaysia.

Seulamat Jalan Abu Panton...

sumber: Kabar Aceh
Read Post | comments (1)

Menikmati Sabang dengan menyewa Ferarri seharga 200 ribu !

Saturday, 27 April 2013



Atjeh Hacker | Weh atau lebih dikenal dengan Sabang, bukan hanya Iboh, Rubiah dan Gapang. Atau pun Kilometer nol serta pantai Kasih. Sabang adalah pulau isitmewa dengan tiga undang-undang yang dilekatkan republik terhadap eksistensinya sebagai daerah terluar.

Pertama undang-undang tentang kotapraja yang menetapkan statusnya sebagai daerah otonom. Kedua dan ketiga adalah undang-undang perdagangan bebas dan undang-undang pelabuhan bebas, yang menyebabkan Sabang tidak mengutip bea masuk terhadap barang-barang impor.

Selebihnya Sabang tak ada bedanya dengan negeri lain, yang kalah bersaing meningkatkan pertumbuhan dan terhambat oleh kemiskinan infrastruktur dasar untuk bisa mensejajarkan diri dengan Batam, misalnya.

Ketiga undang-undang itu, ternyata tak mampu menebas hambatan Sabang untuk melambungkannya menjadi 'zona buffer stock' perdagangan, walaupun letaknya berada di lintasan laut terpadat di dunia. Dua undang-undang pelabuhan bebas dan undang-undang perdagangan bebasb tetap membuat Sabang tak mampu berkembang, yang anehnyanya lagi, Weh tak mampu memacu jumlah wisatawan. Padahal, siapa pun tahu Sabang punya kota Iboh yang mengundang decak kagum untuk snorkeling dan diving karena alam bawah laut. Kota Rubiah punya terumbu karang yang menyimpang ikan hias terbaik di dunia.

Bahkan kota Gapang, dengan pantai berlekuk dan pasir putih nan elok hanya dikunjungi rombongan turis lokal diwaktu liburan panjang. Selebihnya Sabang hanya sebuah decak kagum pendatang yang kesulitan mencari hotel kelas premium atau tidak tahu harus kemana mengisi perut untuk sarapan.

Sabang memang sebuah dilema ditambah pengembangan pariwisatanya terhambat karena aturan syariat yang tak mampu memberikan solusi untuk eksploitasi keindahan alamnya. Sabang, seperti seorang teman kami dari Singapura, hanya pulau keindahan yang dipalang dengan tulisan 'verboeden toegang'. Pulau dengan banyak larangan masuk.
Sabang memang Pulau 'Larangan Masuk' ketika turis tak bisa menikmai kebebasan destinasinya dengan hukum global. Sabang masih berkutat dengan turis kunjungan jam-jaman kapal pesiar yang disambut dengan tarian ranup lampuan dan kalungan bunga untuk diberitakan sekejap, lantas menguap.

Sabang masih belum menuntaskan 'master plan' untuk apa keindahan Iboh, Rubiah dan Gapang didedikasikan. Sabang masih terjebak pada pelabuhan bebas dan perdagangan bebas yang kepalanya dilepas dan ekornya digenggam Jakarta. Sehingga pembangunannya, hanya berpusar pada dermaga dan gudang-gudang yang kapal besar tak ada yang singgah dan bangunan lapuk karena tak ada barang yang disimpan.


Datanglah ke Sabang yang warganya merasa mbong karena memiliki ribuan mobil second eks Singapura dengan BMW dan Ferrari, motor-motor Harley, seliweran di pulau ini yang garasinya tanah kosong di celah-celah pohon kelapa.
Mobil-mobil mewah itu boleh berseliweran di Pulau Weh. Saat kapal ferry menepi ke Pelabuhan Sabang, ada mobil Mercedez-Benz S Class yang parkir di pelabuhan. Mentereng sekali bersanding dengan kapal-kapal penumpang dan muatan.

Setelah itu, mobil-mobil mewah lain tampak bertebaran di seluruh penjuru Pulau Weh. Di pemukiman penduduk, di pusat kota kecil Sabang, di pantai-pantai, di depan masjid dan warung kopi. Ada BMW, Mercedez-Benz, Ford, Jaguar, bahkan Ferrari!


Simaklah para bloger yang datang sebagai turis backpacker dan menuliskan mobil-mobil mewah yang berseliweran di berbagai penjuru Pulau Weh. Bacalah salah satu komentar salah satu di antaranya, "Pertama pas sampai pelabuhan, di pinggir jalan ada Ferrari putih berdebu. Saya nanya ke supir kok bisa ada mobil mewah begitu ?

Si supir hanya bisa bercerita, Sabang adalah zona ekonomi bebas Indonesia. Tak ada pajak di sini. Mobil-mobil mewah itu datang dari Singapura dan Malaysia. Malahan si supir juga punya Land Cruiser tahun 2008. Harganya Rp 35 juta.
Ya, sebagai zona ekonomi bebas, tak ada pajak yang berlaku di Pulau Weh. Tulisan besar di pelabuhannya pun bertuliskan 'Pelabuhan Bebas Sabang'. Terlebih lagi di pulau ini, harga mobil-mobil itu sangatlah murah dan pasti membuat mulut kita menganga.

Harga Rp 35 juta dari Land Cruiser punya si supir itu, harga aslinya Rp 5 juta saja. Rp 30 jutanya buat ongkos bawa mobil dari Singapura ke Sabang Harga mobil di Pulau Weh bisa sampai seperempat harga di pasaran. Rp 40-100 juta saja. Tak berbeda jauh dengan harga mobil Mercedez-Benz S Class.

Menggiurkan? enggaklah. Tak ada kuota untuk membawa kendaraan itu ke luar Pulau Weh. Anda harus membayar bea cukai mobil mewah sebesar 40% dari harga asli plus pajak, itu pun kalau ada persetujuan Menteri Perdagangan. Dan izin atau persetujuan ini hanya pernah diperoleh sebanyak dua kali selama Sabang diberikan undang-undang perdagangan bebas.

Pertama ketika masa konflik, dengan kouta sekitar enam ribuan dan pemiliknya di daratan Aceh diberi tanda NA. Kedua pasca tsunami, yang jumlahnya sekitar dua ribu lima ratus dan di ujung plat nomornya ditandai deng X.Lupakan saja impor mobil mewah itu. Kalau Anda ke Sabang di waktu liburan di pulau ini, nikmatilah fasilitas mobil-mobil mewah ini. Tak jarang penduduk setempat menyewakan mobilnya, atau mejadi supir mobil carteran bagi wisatawan. Anda bisa mengelilingi Pulau Weh naik BMW, Ferrari, atau Jaguar!

Harga sewanya sehari 200 ribuan. Bisa pakai supir juga, tinggal tambah harga sesuai kesepakatan," tambah  si Bloger, Roma.

Sumber : Merdeka.com
Read Post | comments

Tahukah Kamu Siapa Orang Yang Menyumbang Emas Untuk Monas?

Friday, 26 April 2013




Jangan Sampai Kita Tidak Mengenalnya, Inilah Orang Yang Menyumbang Emas Di Puncak Api Tugu Monas...

Ternyata 38 kg emas yang dipajang di puncak tugu Monumen Nasional (Monas) Jakarta, 28 kg di antaranya adalah sumbangan dari Teuku Markam , salah seorang saudagar Aceh yang pernah menjadi orang terkaya Indonesia.

Orang-Orang hanya tahu bahwa emas tersebut memang benar sumbangan saudagar Aceh. Namun tak banyak yang tahu, bahwa Teuku Markamlah saudagar yang dimaksud itu.

Itu baru segelintir karya Teuku Markam untuk kepentingan negeri ini. Karya lainnya, ia pun ikut membebaskan lahan Senayan untuk dijadikan pusat olah raga terbesar Indonesia. Tentu saja banyak bantuan-bantuan Teuku Markam lainnya yang pantas dicatat dalam memajukan perekonomian Indonesia di zaman Soekarno, hingga menempatkan Markam dalam sebuah legenda.



Di zaman Orba, karyanya yang terbilang monumental adalah pembangunan infrastruktur di Aceh dan Jawa Barat. Jalan Medan-Banda Aceh, Bireuen-Takengon, Meulaboh, Tapaktuan dan lain-lain adalah karya lain dari Teuku Markam yang didanai oleh Bank Dunia. Sampai sekarang pun, jalan-jalan itu tetap awet. Teuku Markam pernah memiliki sejumlah kapal, dok kapal di Jakarta, Makassar, Medan, Palembang. Ia pun tercatat sebagai eksportir pertama mobil Toyota Hardtop dari Jepang. Usaha lain adalah mengimpor plat baja, besi beton sampai senjata untuk militer.

Mengingat peran yang begitu besar dalam percaturan bisnis dan perekonomian Indonesia, Teuku Markam pernah disebut-sebut sebagai anggota kabinet bayangan pemerintahan Soekarno. Peran Markam menjadi runtuh seiring dengan berkuasanya pemerintahan Soeharto. Ia ditahan selama delapan tahun dengan tuduhan terlibat PKI. Harta kekayaannya diambil alih begitu saja oleh Rezim Orba. Pernah mencoba bangkit sekeluar dari penjara, tapi tidak sempat bertahan lama. Tahun 1985 ia meninggal dunia. Aktivitas bisnisnya ditekan habis-habisan. Ahli warisnya hidup terlunta-lunta sampai ada yang menderita depresi mental. Hingga kekuasaan Orba berakhir, nama baik Teuku Markam tidak pernah direhabilitir. Anak-anaknya mencoba bertahan hidup dengan segala daya upaya dan memanfaatkan bekas koneksi-koneksi bisnis Teuku Markam. Dan kini, ahli waris Teuku Markam tengah berjuang mengembalikan hak-hak orang tuanya.

Siapakah Teuku Markam ??

Teuku Markam turunan uleebalang. Lahir tahun 1925. Ayahnya Teuku Marhaban. Kampungnya Seuneudon dan Alue Capli, Panton Labu Aceh Utara. Sejak kecil Teuku Markam sudah menjadi yatim piatu. Ketika usia 9 tahun, Teuku Marhaban meninggal dunia. Sedangkan ibunya telah lebih dulu meninggal. Teuku Markam kemudian diasuh kakaknya Cut Nyak Putroe. Sempat mengecap pendidikan sampai kelas 4 SR (Sekolah Rakyat).

Teuku Markam tumbuh lalu menjadi pemuda dan memasuki pendidikan wajib militer di Koeta Radja (Banda Aceh sekarang) dan tamat dengan pangkat letnan satu. Teuku Markam bergabung dengan Tentara Rakyat Indonesia (TRI) dan ikut pertempuran di Tembung, Sumatera Utara bersama-sama dengan Jendral Bejo, Kaharuddin Nasution, Bustanil Arifin dan lain-lain. Selama bertugas di Sumatera Utara, Teuku Markam aktif di berbagai lapangan pertempuran. Bahkan ia ikut mendamaikan clash antara pasukan Simbolon dengan pasukan Manaf Lubis.

Sebagai prajurit penghubung, Teuku Markam lalu diutus oleh Panglima Jenderal Bejo ke Jakarta untuk bertemu pimpinan pemerintah. Oleh pimpinan, Teuku Markam diutus lagi ke Bandung untuk menjadi ajudan Jenderal Gatot Soebroto. Tugas itu diemban Markam sampai Gatot Soebroto meninggal dunia.
Read Post | comments

Proyek Besar Memecah Dunia Islam

Thursday, 25 April 2013



Atjeh Hacker | Dalam memahami apa yang terjadi di dunia Arab akhir-akhir ini, para cendekiawan, politikus dan siapapun yang terlibat dalam dunia politik perlu membaca sejarah dengan baik. Karena hari ini berasal dari “rahim” masa lalu dan masa depan adalah anak dari hari ini. Semua peristiwa yang terjadi bukanlah suatu kebetulan. Akan tetapi merupakan hasil dari rencana masa lalu penjajahan Zionis. Hingga hari ini Israel dipandang sebagai majikan yang harus ditaati di Timur Tengah.

Beberapa waktu lalu, majalah yang diterbitkan departemen pertahanan AS telah merilis pemikiran seorang pakar zionis, Bernard Lewis tentang konsep baru untuk menghancurkan kekuatan dunia Islam. Lewis adalah seorang sejarawan Yahudi yang sangat keras membenci islam dan dipilih Israel sebagai garis depan  pertahanan untuk membela paradaban Barat dan melawan islam.

Pada tahun 1980 Lewis merampungkan rancangan proyeknya dan kemudian disampaikan kepada Kongres hingga mendapat persetujuan penuh pada tahun 1983.  Dengan demikian proyek ini diadopsi dan dimasukkan ke dalam file kebijakan AS untuk tahun-tahun mendatang.

Apa yang melatar belakangi lahirnya proyek ini?

Alasan utama disetujuinya proyek ini adalah berdasarkan obsesi besar AS untuk menguasai tanah bekas jajahan Kolonial Inggris dan Prancis karena memandang AS adalah satu-satunya negara adidaya yang ada saat ini.

Penasehat Pentagon (keamanan AS), Brzezinski mengatakan kepada pemerintah Washington bahwa "dilema yang saat ini dihadapi oleh Amerika Serikat adalah bagaimana Amerika bisa memperbaiki batas perjanjian Sykes - Picot". Sehingga dia kemudian ditugaskan oleh Pentagon mengembangkan  ide sejarawan zionis Yahudi, Lewis menjadi proyek besar untuk merombak negara-negara Arab dan Islam dengan target memecah setiap negara berdasarkan wilayah dan etnis, agama dan sektarian, menghapuskan negara secara keseluruhan lalu membagi menjadi beberapa negara baru dan menggabungkan sebagian ke bagian yang lain. Sehingga Arab dan Muslim dipecah menjadi mosaik dan disatukan dalam sebuah panel baru sesuai konsep yang diinginkan zionis.

Bernard Lewis dalam sebuah wawancara dengan kantor media Amerika pada 20 Mei 2005 lalu mengatakan bahwa bangsa Arab itu anarkis dan tak mungkin memiliki peradaban. Orang-orang Arab dan Muslim yang rusak itu jika dibiarkan sendiri akan menyebabkan kegemparan bagi peradaban dunia.  Kaum teroris ini akan  menghancurkan peradaban dan merusak masyarakat, karena itu solusi tepat untuk menangani mereka adalah dengan pendudukan ulang, penjajahan dan penghancuran budaya serta agama mereka.

Dalam hal ini Amerika harus memegang peran dalam melakukan kolonisasi wilayah dan pembagian kembali negara-negara Arab dan blok agama, suku dan sektarian, dan harus ada representasi Amerika di dalamnya.
“Kita yang menguasai mereka atau membiarkan mereka untuk menghancurkan peradaban kita."
Maka diantara misi proyek pendudukan ini adalah mengajarkan masyarakat daerah tentang kehidupan demokrasi ala Barat dan menjauhkan mereka dari syariat islam sebelum menghancurkan peradaban mereka.

Dalam proyek ini Bernard Lewis membagi dunia Arab dan Muslim menjadi beberapa bagian, antara lain:

Pertama,  membagi Mesir

Mesir dibagi menjadi empat statelet (negara kecil) adalah:
1 - Statelet Sinai dan Delta Timur dengan ibukota Kairo dibawah kendali Israel. Hal ini guna mewujudkan mimpi negara Israel Dari Sungai Nil hingga batas Eufrat.
2 - Statelet Kristen, dengan ibukota Alexandria yang membentang dari selatan Beni Suef hingga Assiut selatan dan meluas ke arah barat  mencakup Fayyoum dan memanjang ke garis gurun melalui Wadi Natrun untuk menghubungkan daerah ini dengan Alexandria. Selain itu juga tercakup bagian wilayah pesisir yang membentang sampai ke Marsa Matruh.
3 – Statelet Nuba, dengan ibukota Aswan yang menghubungkan bagian selatan membentang dari Mesir Hulu di utara Sudan. Negara ini juga mencakup  wilayah Sahara untuk menyatukan dengan Berber yang terbentang dari Maroko selatan hingga Laut Merah.
4 - Statelet Islam Mesir yang terdiri dari bagian yang tersisa dari Mesir setelah Sinai, negara Kristen dan Negara Nuba. Negara ini juga  dan dimaksudkan termasuk di bawah pengaruh Israel dalam lingkup Negara Israel Raya sebagaimana mimpi Yahudi.

Kedua, membagi wilayah Sudan

Sudan dibagi menjadi empat negara, antara lain:
1 – Statelet Nuba.
2 – Statelet Sudan Utara Islami, dengan ibukota Khartoum. Terletak di bagian timur laut Sudan dan merupakan wilayah komunitas Muslim.
3 - Statelet Sudan Selatan, yang dihuni komunitas Kristen. Sudan selatan merupakan wilayah kaya minyak yang menyatakan pemisahan diri secara resmi.
4 – Statelet Darfur. Terletak di bagian barat Sudan dan Nuba berbatasan di sebalah utara dengan Sudan Islam dan di timur dengan Sudan Kristen. Darfur akan langsung memisahkan diri dari Sudan setelah Sudan selatan memisahkan diri menjadi negara baru karena negara ini kaya uranium, emas dan minyak.

Ketiga, pembagian negara-negara Afrika Utara

Dalam proyek ini dilakukan perombakan semua negara Arab di Afrika Utara, mencakup Libya, Aljazair dan Maroko dalam rangka membangun negara-negara bari, seperti:
1 - Statelet Berber yang terletak di sepanjang negara Nuba di Mesir dan Sudan, sebagaimana disebutkan di atas.
2 – Statelet Polisario yang memotong dari bagian selatan Marrakesh dan Sahara
Kemudian negara-negara yang tersisa Maroko, Aljazair, Tunisia dan Libya

Keempat, Pembagian Semenanjung Arab dan Teluk

Penghapusan Negara Kuwait, Qatar, Bahrain, Oman, Yaman dan Uni Emirat Arab dari peta secara undang-undang kemudian menggabungkannya ke dalam Semenanjung Arab, lalu membagi Semenanjung Arab dan Teluk menjadi tiga negara, yaitu:
1 – Statelet Ahsa – Syiah yang terdiri dari pantai timur Semenanjung Arab, termasuk Kuwait dan Uni Emirat Arab, Qatar, Oman dan Bahrain.
2 - Statelet Nejad – Sunni dengan ibukota Riyadh. Terletak di utara Semenanjung Arab hingga bagian selatan yang berbatasan di sebelah utara dengan Irak dan sebelah selatan dengan Laut Arab. Termasuk bagian dari Kesultanan Oman, dan berbatasan di sebelah timur dengan statelet Ahsa Syiah dan sebelah barat dengan statelet Hijaz Sunni.
3 – Statelet Hijaz Sunni, dengan ibukota Mekah. Terletak di pantai barat Semenanjung Arab dan berbatasan dengan statelet Nejad Sunni di sebelah timur dan Laut Merah dan Laut Arab di sebelah selatan. Juga termasuk dalam wilayah ini Yaman Selatan.

Kelima, pembagian Irak

Membongkar Irak dengan menyulut konflik etnis, agama dan sektarian, seperti yang terjadi di Suriah pada masa pemerintahan Dinasti Utsmani, kemudian membagi Irak menjadi tiga negara kecil, antara lain:
1 – Statelet Syiah di  Irak selatan dengan ibukota Basra.
2 – Statelet Sunni di Irak tengah dengan ibukota Baghdad.
3 – Statelet Kurdi di Irak utara dan timur laut dengan nama Kurdistan dengan ibukota Mosul

Keenam, pembagian Suriah

Suriah dibagi menjadi empat negara yang berbeda etnis, agama atau ideologi dengan pembagian sebagai berikut:
1 – Statelet Syiah Alawiyah yang terletak di sepanjang pantai dan Latakia sebagai ibukotanya.
2 – Statelet Sunni di bagian utara dengan ibukota Aleppo.
3 – Statelet Sunni Damaskus, dengan ibukota Damaskus.
4 – Statelet Druze yang  terletak di Golan dan Gunung Druze, wilayah Lebanon dan Yordania jajahan dengan ibukotanya Kenitra

Ketujuh, pembagian Lebanon

Lebanon dibagi menjadi delapan wilayah etnis, sektarian dan agama sebagai berikut:
1 – Statelet Sunni di utara dengan ibukota Tripoli.
2 – Statelet Maronite Kristen di bagian pantai dengan ibukota Jounieh.
3 – Statelet Beirut International dengan ibukota Beirut.
4 – Statelet Alawiyah di Baalbek dan tetap berada di bawah pengaruh Suriah.
5 - Kanton Palestina di selatan dengan ibukota Sidon.
6 - Kanton Kristen di selatan yang mencakup etnis Kristen dan Syi’ah
7 – Statelet Druze di Lebanon selatan termasuk ke dalamnya sebagian wilayah Suriah dan Palestina.
8 - Kanton Kristen di perbatasan dengan Israel dan tetap di bawah pengaruh Israel

Kedelapan, pembagian Iran, Pakistan dan Afghanistan

Tiga negara gabungan ini dibagi menjadi sepuluh entitas etnis, sektarian dan agama sebagai berikut:
1 – Statelet Kurdi yang terletak di perbatasan Iran-Irak.
2 - Statelet Azerbaijan di Iran utara.
3 - Statelet Turkistan terletak di tengah Iran dengan Teheran sebagai ibukota.
4 - Statelet Arabistan terletak di Teluk Arab dengan Abadan sebagai ibukota.
5 – Statelet Bokhonstan, terletak di Selat Hormuz.
6 - Statelet Aaranstan, terletak di Teluk Arab.
7 - Statelet Afghanistan yang terletak di selatan Afghanistan.
8 – Statelet Blonstan, terletak di Afghanistan utara di sekitar Kabul.
9 - Statelet Pakistan, terletak di sekitar Islamabad.
10 – Statelet Kashmir di Pakistan timur hingga perbatasan India.

Kesembilan, pembagian Turki

Pemecahan negara Turki ini dilakukan dengan mengambil bagian tenggara Turki dan menggabungkannya dengan statelet Kurdistan.

Kesepuluh, pembagian Yordan

Memberikan wilayah Jordan kepada para pengungsi Palestina.

Kesebelas, pembagian Palestina

Dilakukan dengan cara mengusir  orang Palestina ke Yordania dan negara-negara Arab terdekat.

Kedua belas, membagi Yaman

Menghapus eksistensi Yaman di utara dan selatan lalu menggabungkannya dengan statelet Hijaz

Ketiga belas, mendirikan  negara Israel Raya

Israel Raya sebagaimana tercantum dalam janji tuhan yang disebutkan dalam Taurat meliputi wilayah Palestina, Yordania, Suriah dan wilayah setengah Irak sampai sungai Efrat dan termasuk bagian utara Arab Saudi, Madinah. Adapun ke arah selatan meliputi semenanjung Sinai dan bagian timur Mesir sampai Sungai Nil.

Sejatinya peta ini sudah ada dalam rancangan konsep negara Israel sejak mulai didirikan zionis pada tahun 1897, yang kemudian terus mereka kembangkan. Maka cukup masuk akal jika membaca konflik internal yang terjadi di negara Arab merupakan bagian dari upaya pemecahan negara-negara Islam.  Walaupun konsep ini menemui kegagalan, terutama pasca revolusi Arab dan mulai bersatunya kekuata-kekuatan Islam. Namun Isu sektarian diperkirakan masih akan menjadi senjata ampuh bagi mereka untuk terus menyulut konflik.

Maka Apa yang terjadi di depan mata kita, di Palestina, Irak, Sudan, Afghanistan dan Pakistan, merupakan bukti yang jelas. Sementara sisanya akan datang menyusul jika kita tetap tidur nyenyak. Saatnya umat Islam harus bangun, bangkit dan membongkar semua kejahatan tersebut. Lalu bersatu membangun pertahanan diri agar kita tak tenggelam untuk kesekian kalinya.
Read Post | comments

Jadwal Siaran Langsung Sepakbola Tanggal 26 April Sampai 2 Mei 2013



Jumat, 26 April 2013
02:00 WIB SCTV Basel vs Chelsea

Sabtu, 27 April 2013
18:45 WIB Global TV Manchester City vs West Ham United
21:00 WIB Global TV Chelsea vs Swansea City
21:00 WIB Global TV Wigan Athletic vs Tottenham Hotspur
23:00 WIB TransTV Athletic Club vs Barcelona
23:00 WIB TVRI Cagliari vs Udinese
23:30 WIB Indosiar Fortuna Düsseldorf vs Borussia Dortmund
23:30 WIB Global TV Newcastle United vs Liverpool

Minggu, 28 April 2013
01:00 WIB TransTV Atlético Madrid vs Real Madrid
01:45 WIB TVRI Pescara vs Napoli
20:00 WIB TVRI Torino vs Juventus
22:00 WIB MNCTV Arsenal vs Manchester United
22:30 WIB Indosiar Schalke 04 vs Hamburger SV

Senin, 29 April 2013
01:45 WIB TVRI Milan vs Catania
02:00 WIB Trans 7 Real Sociedad vs Valencia

Selasa, 30 April 2013
01:45 WIB TVRI Parma vs Lazio

Rabu, 01 Mei 2013
01:45 WIB SCTV Barcelona vs Bayern München

Kamis, 02 Mei 2013
01:45 WIB SCTV Real Madrid vs Borussia Dortmund
Read Post | comments

Aceh Tidak Pernah Berontak Pada NKRI

Saturday, 20 April 2013



Di dalam buku-buku pelajaran sejarah dan media massa nasional, beberapa tahun sebelum terciptanya perdamaian di Nangroe Aceh Darussalam, kita sering mendengar istilah ‘pemberontakan rakyat Aceh’ atau ‘pemberontakan Aceh’ terhadap Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).
Sejak zaman kekuasaan Bung Karno hingga presiden-presiden penerusnya, sejumlah ‘kontingen’ pasukan dari berbagai daerah—terutama dari Jawa—dikirim ke Aceh untuk ‘memadamkan’ pemberontakan ini. Kita seakan menerima begitu saja istilah ‘pemberontakan’ yang dilakukan Aceh terhadap NKRI.
Namun tahukah kita bahwa istilah tersebut sesungguhnya bias dan kurang tepat? Karena sesungguhnya—dan ini fakta sejarah—bahwa Naggroe Aceh Darussalam sebenarnya tidak pernah berontak pada NKRI, namun menarik kembali kesepakatannya dengan NKRI. Dua istilah ini, “berontak” dengan “menarik kesepakatan” merupakan dua hal yang sangat berbeda.
NKRI secara resmi baru merdeka pada tanggal 17 Agustus 1945. Sedangkan Nanggroe Aceh Darussalam sudah berabad-abad sebelumnya merdeka, memiliki hukum kenegaraan (Qanun)nya sendiri, menjalin persahabatan dengan negeri-negeri seberang lautan, dan bahkan pernah menjadi bagian (protektorat) dari Kekhalifahan Islam Tuki Utsmaniyah.
Jadi, bagaimana bisa sebuah negara yang merdeka dan berdaulat sejak abad ke-14 Masehi, bersamaan dengan pudarnya kekuasaan Kerajaan Budha Sriwijaya, dianggap memberontak pada sebuah Negara yang baru merdeka di abad ke -20?
Nanggroe Aceh Darussalam merupakan negara berdaulat yang sama sekali tidak pernah tunduk pada penjajah Barat. Penjajah Belanda pernah dua kali mengirimkan pasukannya dalam jumlah yang amat besar untuk menyerang dan menundukkan Aceh, namun keduanya menemui kegagalan, walau dalam serangan yang terakhir Belanda bisa menduduki pusat-pusat negerinya.
Sejak melawan Portugis hingga VOC Belanda, yang ada di dalam dada rakyat Aceh adalah mempertahankan marwah, harga diri dan martabat, Aceh Darussalam sebagai bangsa yang merdeka dan berdaulat berdasarkan Qanun Meukuta Alam yang bernafaskan Islam.
Saat itu, kita harus akui dengan jujur, tidak ada dalam benak rakyat Aceh soal yang namanya membela Indonesia. Sudah ratusan tahun, berabad-abad Kerajaan Aceh Darussalam berdiri dengan tegak bahkan diakui oleh dunia Timur dan Barat sebagai “Negara” yang merdeka dan berdaulat.
Istilah “Indonesia” sendiri baru saja lahir di abad ke-19. Jika diumpamakan dengan manusia, maka Aceh Darussalam adalah seorang manusia dewasa yang sudah kaya dengan asam-garam kehidupan, kuat, dan mandiri, sedang “Indonesia” masih berupa jabang bayi yang untuk makan sendiri saja belumlah mampu melakukannya.
Banyak literatur sejarah juga lazim menyebut orang Aceh sebagai “Rakyat Aceh”, tapi tidak pernah menyebut hal yang sama untuk suku-suku lainnya di Nusantara. Tidak pernah sejarah menyebut orang Jawa sebagai rakyat Jawa, orang Kalimantan sebagai rakyat Kalimantan, dan sebagainya. Yang ada hanya rakyat Aceh. Karena Aceh sedari dulu memang sebuah bangsa yang sudah merdeka dan berdaulat.
Kesediaan rakyat Aceh mendukung perjuangan bangsa Indonesia, bahkan dengan penuh keikhlasan menyumbangkan segenap sumber daya manusia dan hartanya untuk mempertahankan kemerdekaan Indonesia—lebih dari daerah mana pun di seluruh Nusantara, adalah semata-mata karena rakyat Aceh merasakan ikatan persaudaraan dalam satu akidah dan satu iman dengan rakyat Indonesia yang mayoritas Muslim.
Ukhuwah Islamiyah inilah yang mempersatukan rakyat Aceh dengan bangsa Indonesia. Apalagi Bung Karno dengan berlinang airmata pernah berjanji bahwa untuk Aceh, Republik Indonesia akan menjamin dan memberi kebebasan serta mendukung penuh pelaksanaan syariat Islam di wilayahnya. Sesuatu yang memang menjadi urat nadi bangsa Aceh.
Namun sejarah juga mencatat bahwa belum kering bibir Bung Karno mengucap, janji yang pernah dikatakannya itu dikhianatinya sendiri. Bahkan secara sepihak hak rakyat Aceh untuk mengatur dirinya sendiri dilenyapkan. Aceh disatukan sebagai Provinsi Sumatera Utara. Hal ini jelas amat sangat menyinggung harga diri rakyat Aceh.
Dengan kebijakan ini, pemerintah Jakarta sangat gegabah karena sama sekali tidak memperhitungkan sosio-kultural dan landasan historis rakyat Aceh. Bukannya apa-apa, ratusan tahun lalu ketika masyarakat Aceh sudah sedemikian makmur, ilmu pengetahuan sudah tinggi, dayah dan perpustakaan sudah banyak menyebar seantero wilayah, bahkan sudah banyak orang Aceh yang menguasai bahasa asing lebih dari empat bahasa, di wilayah yang sekarang dikenal sebagai Provinsi Sumatera Utara pada waktu itu, manusia-manusia yang mendiami wilayah itu masih berperadaban purba. Masih banyak suku-suku kanibal, belum mengenal buku, apa lagi baca-tulis. Hanya wilayah pesisir yang sudah berperadaban karena bersinggungan dengan para pedagang dari banyak negeri.
Saat perang mempertahankan kemerdekaan melawan Belanda pun, bantuan dari Aceh berupa logistik dan juga pasukan pun mengalir ke Medan Area. Bahkan ketika arus pengungsian dari wilayah Sumatera Utara masuk ke wilayah Aceh, rakyat Aceh menyambutnya dengan tangan terbuka dan tulus. Jadi jelas, ketika Jakarta malah melebur Aceh menjadi Provinsi Sumatera Utara, rakyat Aceh amat tersinggung.
Tak mengherankan jika rakyat Aceh, dipelopori PUSA dengan Teungku Daud Beureueh, menarik kembali janji kesediaan bergabung dengan Republik Indonesia di tahun 1953 dan lebih memilih untuk bergabung dengan Negara Islam Indonesia (NII) yang lebih dulu diproklamirkan S. M. Kartosuwiryo di Jawa Barat. Ini semata-mata demi kemaslahatan dakwah dan syiar Islam. Dengan logika ini, Aceh bukanlah berontak atau separatis, tapi lebih tepat dengan istilah: menarik kembali kesediaan bergabung dengan republik karena tidak ada manfaatnya.
Pandangan orang kebanyakan bahwa Teungku Muhammad Daud Beureueh dan pengikutnya tidak nasionalis adalah pandangan yang amat keliru dan a-historis. Karena sejarah mencatat dengan tinta emas betapa rakyat Aceh dan Daud Beureueh menyambut kemerdekaan Indonesia dengan gegap-gempita dan sumpah setia, bahkan dengan seluruh sisa-sisa kekuatan yang ada berjibaku mempertahankan kemerdekaan negeri ini menghadapi rongrongan konspirasi Barat.
Mengatakan Aceh pernah melakukan pemberontakan terhadap NKRI merupakan cara pandang yang berangkat dari paradigma ‘Majapahitisme’. Bukan hal yang perlu ditutup-tutupi bahwa cara pandang Orde Lama maupun Baru selama ini terlalu Majapahitisme’ atau Jawa Sentris, semua dianggap sama dengan kultur Jawa Hindu. Bahkan simbol-simbol negara pun diistilahkan dengan istilah-istilah sansekerta, yang kental pengaruh Hindu dan paganisme yang dalam akidah Islam dianggap sebagai syirik, mempersekutukan Allah SWT dan termasuk dosa yang tidak terampunkan.
Bukankah suatu hal yang amat aneh, suatu negeri mayoritas Islam terbesar dunia tapi simbol negaranya sarat dengan istilah Hindu. Ini merupakan suatu bukti tidak selarasnya aspirasi penguasa dengan rakyatnya. Padahal Islam tidak mengenal, bahkan menentang mistisme atau hal-hal berbau syirik lainnya. Rakyat Aceh sangat paham dan cerdas untuk menilai bahwa hal-hal seperti ini adalah sesuatu yang tidak bisa diterima.
Sosio-kultural raja-raja Jawa sangat kental dengan nuansa Hinduisme. Raja merupakan titisan dewa, suara raja adalah suara dewa. Sebab itu, di Jawa ada istilah “Sabda Pandhita Ratu” yang tidak boleh dilanggar. Raja di Jawa biasa berbuat seenaknya, bisa menciptakan peraturanya sendiri dan tidak ada yang protes ketika dia melanggarnya. Malah menurut beberapa literatur sejarah, ada raja-raja di Jawa yang memiliki hak untuk “mencicipi keperawanan” setiap perempuan yang disukainya di dalam wilayah kekuasaannya. Jadi, ketika malam pengantin, mempelai perempuan itu bukannya tidur dengan sang mempelai laki, tetapi dengan rajanya dulu untuk dicicipi, setelah itu baru giliran sang mempelai lelaki.
Ini sangat bertentangan dengan sosio-kultural para Sultan dan Sultanah di Kerajaan Aceh Darussalam. Dalam Islam, penguasa adalah pemegang amanah yang wajib mempertanggungjawabkan kepemimpinannya di hari akhir kelak kepada Allah SWT.
Kerajaan Aceh Darussalam saat diperintah oleh Sultan Iskandar Muda telah memiliki semacam Dewan Perwakilan Rakyat dan Dewan Permusyawaratan Rakyat (DPR-MPR) yang hak dan kewajibannya telah di atur dalam ‘Konstitusi Negara” Qanun Meukota Alam. Ada pula Dewan Syuro yang berisikan sejumlah ulama berpengaruh yang bertugas menasehati penguasa dan memberi arahan-arahan diminta atau pun tidak. Aceh juga telah memiliki penguasa-penguasa lokal yang bertanggungjawab kepada pemerintahan pusat. Jadi, seorang penguasa di Kerajaan Aceh Darussalam tidak bisa berbuat seenaknya, karena sikap dan tindak-tanduknya dibatasi oleh Qanun Meukuta Alam yang didasari oleh nilai-nilai Quraniyah.

Jadi, jelaslah bahwa sosio-kultur antara Nanggroe Aceh Darussalam dengan kerajaan-kerajaan Hindu amat bertolak-belakang.
Nangroe Aceh Darussalam bersedia mendukung dan menyatukan diri dengan NKRI atas bujukan Soekarno, semata-mata karena meyakini tali ukhuwah Islamiyah. Namun ketika Aceh dikhianati dan bahkan di masa Orde Lama maupun Orde Baru diperah habis-habisan seluruh sumber daya alamnya, disedot ke Jawa, maka dengan sendirinya Aceh menarik kembali kesediaannya bergabung dengan NKRI. Aceh menarik kembali kesepakatannya, bukan memberontak. Ini semata-mata karena kesalahan yang dilakukan “Pemerintah Jakarta” terhadap Nanggroe Aceh Darussalam.
Dan ketika Nanggroe Aceh Darussalam sudah mau bersatu kembali ke dalam NKRI, Gerakan Aceh Merdeka (GAM) bersedia meletakkan senjatanya dan memilih jalan berparlemen, Aceh sekarang dipimpin seorang putera daerahnya lewat sebuah pemilihan yang sangat demokratis, maka sudah seyogyanya NKRI memperlakukan Aceh dengan adil dan proporsional.
Puluhan tahun sudah Aceh menyumbangkan kekayaannya untuk kesejahteraan seluruh Nusantara, terutama Tanah Jawa, maka sekarang sudah saatnya “Jawa” membangun Aceh. Mudah-mudahan ‘kesepakatan’ ini bisa menjadi abadi, semata-mata dipeliharanya prinsip-prinsip keadilan dan saling harga-menghargai.
Read Post | comments

The X Factor Program Yahudi



Buka Mata Anda saudara-saudara, sungguh teramat disayangkan...
Hari ini jutaan pemirsa TV Indonesia & dunia umumnya, tua maupun muda terhipnotis oleh salah satu acara TV yg berjudul The X Factor..

Bahkan ada tokoh partai dakwah yg begitu menggemari acara ini, mungkin karena ada salah satu pesertanya yg berjilbab (Liberal Tanpa Sadar). Seakan-akan gadis berjilbab tampil dalam acara nyanyi2 ala Yahudi tsb merupakan fenomena langka yg menakjubkan & patut diapresiasi. Seakan-akan gadis berjilbab tampil dalam acara nyanyi2 ala Yahudi tsb merupakan fenomena langka yg menakjubkan & patut diapresiasi...???

Wanita muslim tampil menjajakan suara & goyang tubuh di atas panggung sebenarnya adalah salah satu wujud prestasi kelompok liberal Dan prestasi kelompok liberal ini malah dipuja oleh tokoh atau org2 yg katanya tidak liberal, mengaku anti liberal, anti JIL, dsb. Saya tidak akan membahas rincian program The X Factor atau siapa calon pemenangnya tapi Saya akan membahas kaitan The X Factor dgn simbol2 kuno & makna dari penggunaanya oleh pemujanya yg mgkn saja terkandung dlm acara X Factor.

The X Factor adalah program yg diciptakan oleh Simon Cowell yg berasal dr keluarga Yahudi. Awalnya tayang di TV Inggris sblm akhirnya mendunia, Sebenarnya acara ini tidak jauh beda dengan Pop Idol, American Idol & program2 pencarian talenta lainnya yg juga melibatkan Simon. Walaupun dikemas agak brbeda dengan acara2 sejenis. Namun ia sama seperti yg lain dalam hal menciptakan idol atau berhala baru bagi manusia Idola2 baru yg muncul dari acara tsb kemudian menjadi pujaan dalam segala hal, diikuti jalan hidupnya & selalu ditunggu kehadirannya.

Korban terbanyak acara ini adalah remaja2 labil yg jauh dari agama atau orang yg telat menjadi dewasa termasuk tokoh partai dakwah itu. Mereka rela menghabiskan waktu untuk menonton, menghabiskan uang untuk memilih idolanya, atau terharu & gembira bersama untuk hal sia2. Lalu mereka lalai dari mengingat Allah, mempersiapkan bekal untuk mati, atau memikirkan saudara2 muslimnya yg dimangsa di tempat lain. Saat merekr berdecak kagum, histeris & menangis terharu menyaksikan atraksi idolanya atau komentar2 juri atas penampilan idolanya, Saat yg sama ditempat lain saudara2 muslim mereka digorok lehernya oleh orang2 kafir, diperkosa atau lari menangis meninggalkan rumah2 mereka

Inilah tipu daya Zionis Yahudi yg selalu berinovasi menciptakan program2 Mind Control di TV untuk melemahkan akal orang2 Islam. Pop Idol, American Idol, Indonesian Idol, The X Factor, dan program2 sejenis lainnya akan terus hadir utk menipu kalian kaum muslimin. Perlu diketahui bahwa definisi The X Factor sendiri tidak terlalu jelas diungkap oleh penciptanya maupun artis2 pendukungnya seperti Britney Spears,Cheryl Cole yg menemani Simon Cowell sbg juri dlm X Factor Inggris pernah mengatakan bahwa The X Factor adlh sesuatu yg tidak mudah dijelaskan.

"Something you can't quite put your finger on." Kata Cheryl, penyanyi yg sering tampil tdk senonoh dipanggung seperti Britney Spears.

Yang lain mengatakan bahwa The X Factor berarti sesuatu yg tidak dapat didefinisikan/dilukiskan yg dibuat atau diberikan untuk para "bintang" Karena itu hari ini saya akan menunjukkan definisi The X Factor yg disembunyikan itu. Bahwa X Factor sebenarnya adalah barang lama stok baru. Huruf/simbol X yg biasa disebut X Factor seperti yg digunakan dalam tema The X Factor sudah digunakan oleh agama2 rahasia kuno, sebelum kedatangan Musa. Penggunaan X Factor ini diteruskan oleh kaum Yahudi yg menyimpang dari ajaran Musa, Freemason & persekutuan2 rahasia lainnya.

Elit-elit Freemason sering menggunakan simbol X sebagai penanda fenomena2 kunci atau peristiwa2 penting dalam tradisi klenik mrk. Di dunia hiburan, sebelum The X Factor, simbol X sudah dipakai sebagai judul film2 hollywood seperti The X Files, American History X, xXx, X-men, dll.

Simbol X juga dipakai sebagai rating film porno, nama julukan seperti Generation X, nama produk seperti brand-X, termsuk X-box punya Microsoft. Dan bukan suatu kebetulan jika hari raya orang2 Kristen yg semula ditulis Christmas, belakangan berubah mjd Xmas. Menarik bukan?

Lebih menarik lagi dari A New Encyclopedia of Freemasonry karya Edward Waite diketahui bahwa sesuatu yg buruk selalu diberi rating X Karena itu simbol X lazim dipakai sebagai penanda sesuatu yg salah. Misalnya dalam dunia pendidikan, jawaban yg salah akan dicoret X. Jadi tidak perlu saya perjelas kenapa rating film porno XXX jauh lebih berbahaya daripada filem yg ratingnya X saja kan?

Di masa Mesir kuno, simbol X sangat menonjol digunakan dalam konteks keagamaan. X sendiri adlh simbol untuk Osiris, dewa matahari. X juga merupakan lambang utk Chaldean -dewa langit bangsa Babilonia. Sedangkan dalam bahasa semit kuno, X berarti cross (salib).

Mayat Fira'un-Firaun Mesir kuno selalu dibalsem dalam posisi kedua tangan menyilang membentuk simbol X. Ini merupakan pemujaan bangsa Mesir pada Fir'aun yg dianggap Osiris. Patung peti matinya pun dibuat seperti itu, Patung & tulisan yg menampilkan simbol sejenis cukup banyak dijumpai di kuil2 & piramida2 Mesir kuno. Bangsa Mesir kuno menggunakan bahasa tubuh serupa untuk mengungkapkan bakti & kesetiaannya pada Osiris. Mirip sikap hormat.

Karena makna & historynya itu, Freemason yg adalah aliran penerus tradisi Mesir kuno & Babilonia menjadikannya sebagai simbol penting. Freemason Scottish Rite menggunakan simbol X dalam ritual pengangkatan Mason derajat ke-17 yg dijuluki Knight of the East & West, Menurut Jim Tresner, seorang Mason derajat 33, X berarti 10 dalam angka Romawi yg berarti Shepiroth dalam Kabalah.

Shepiroth atau Tree of Life merupakan intisari dari ajaran Freemason. Tentang hal ini sudah pernah saya kultwit dalam Kabalah. masih menurut Tresner, simbol X yg digunakan dalam ritual Freemason juga merupakan simbol kuno untuk menggambarkan proses transformasi. Informasi ini terbilang cukup berharga mengingat simbol X ternyata memang lazim digunakan dlm konteks transformasi atau perubahan.

Sebut saja film2 yg memakai simbol X sebagai tema seperti American History X yg berkisah tentang transformasi seseorang menjadi anggota Neo-Nazi Lalu X-men yg berkisah tentang transformasi manusia menjadi mutant yg memiliki bakat khusus sekaligus transformasi masyarakatnya Tidak ketinggalan Samurai X yg berkisah tentang transformasi Rurouni "Bathosai" Kenshin dari seorang pembunuh menjadi penentang pembunuhan.

Apakah acara The X Factor yg digagas Simon juga memiliki tujuan rahasia yg sama? mentransformasi seseorang menjadi manusia baru? Freemason?

Terlebih karena acara The X Factor Simon Cowell sama sekali tidak membatasi umur peserta sebagaimana program2 sejenis. Inilah yg penting dicermati. Lepas dari benar atau tdknya The X Factor berkaitan dengan misi Freemason, yg pasti program ini telah sukses menggiring manusia jauh dari agama. Kembali ke soal simbol. X ternyata juga digunakan oleh organisasi atau tokoh2 yg berafiliasi dengan Freemason, Ratu Elizabeth II -pemimpin tertinggi Inggris yg juga elit illuminati memiliki beberpa mahkota dengan simbol X. Lisa Presley, putri Elvis Presley & pengikut gereja Scientology spt ibunya sengaja menampilkan simbol X.

Dalam poster film Pirates the Caribbean Penelope Cruz tampil dengan posisi pedang X & salib, suatu kebetulan? Apa cerita Pirates the Caribbean pd episode on Stranger Tides itu? bukankah transformasi kehidupan melalui air terjun keabadian? Demikianlah sedikit uraian tentang #TheXFactor & simbol2 rahasia yg mengikutinya. Apakah program ini bagian dari pemujaan terhadap Osiris?

Atau apakah ia adalah manifestasi dari transformasi individu (bahkan masyarakat?) menjadi sesuatu yg baru sebagaimana yg diinginkan Freemason.

Silahkan tentukan sendiri jawabannya. Saya hanya ingin mencegah kalian, jangan mau menjadi penggembira atau tim sukses program2 Freemason & Zionis Yahudi.
Read Post | comments (2)
 
© Copyright News Maker 2011 - Some rights reserved | Powered by Blogger.com.
Template Design by Herdiansyah Hamzah | Published by Borneo Templates and Theme4all